Februari, Jumlah Kasus Naik 2 Kali Lipat – Solopos

Februari, Jumlah Kasus Naik 2 Kali Lipat – Solopos - Hallo sahabat Informasi Terbaru, Pada sharing Info Terbaru kali ini yang berjudul Februari, Jumlah Kasus Naik 2 Kali Lipat – Solopos, saya telah menyiapkan informasi tekini di sekitar anda. Mudah-mudahan isi postingan Infoterbaru yang saya tulis ini menambah wawasan anda. okelah, cekidot informasi terbaru dari kami.

Judul Post : Februari, Jumlah Kasus Naik 2 Kali Lipat – Solopos

lihat juga


Februari, Jumlah Kasus Naik 2 Kali Lipat – Solopos

Demam berdarah Sleman, jumlah pasien bertambah

Solopos.com, SLEMAN – Dinas Kesehatan Kabupaten Sleman, Daerah Istimewa Yogyakarta mencatat pada bulan kedua 2017 ini temuan kasus Demam Berdarah Dengue (DBD) di wilayah setempat menunjukkan angka yang meningkat.

“Pada Januari tercatat ada 31 kasus suspect DBD, kemudian per 11 Februari, jumlahnya meningkat menjadi 60 kasus,” kata Kepala Dinas Kesehatan Kabupaten Sleman Nurul Hayah, Sabtu (11/2/2017) seperti dikutip dari Antara.

Ia mengimbau, masyarakat agar dapat meningkatkan kewaspadaan, karena pada Januari hingga Maret biasanya paling banyak ditemukan penyakit DBD karena sepanjang periode itu curah hujan tinggi.

“Bahkan pada tahun lalu dalam periode yang sama jumlah kasus DBD mencapai 150 kasus,” katanya.

Menurut dia, sebaran penyakit DBD hampir merata di semua kecamatan, namun temuan kasus terbanyak ada di daerah padat penduduk seperti Kecamatan Gamping dan Depok.

“Kami terus berupaya promosi melalui penyuluhan, dan pemberantasan sarang nyamuk. Petugas juga mulai melakukan pendekatan ke keluarga mengenai pencegahan DBD,” katanya.

Nurul mengatakan, cara efektif untuk memberantas sarang nyamuk melalui 3M yakni menguras dan menutup penampungan air, serta mengubur barang bekas.

“Jika ada daerah yang dicurigai muncul DBD, langkah pencegahan penularannya tidak cukup hanya dengan fogging saja tapi melalui upaya pemberantasan sarang nyamuk,” katanya.

Ia mengatakan, fogging atau pengasapan hanya akan mematikan nyamuk usia dewasa. Sementara, usia hidup nyamuk tersebut hanya berkisar 1 hingga 1,5 bulan. Sehingga jika pengasapan baru dilakukan dalam jangka waktu satu bulan setelah ditemukan penderita, maka hasilnya tidak akan efektif.

“Hasil pantauan selama ini, angka bebas jentik masih tergolong rendah. Idealnya berada diatas level 95 persen, namun pengecekan di lapangan masih dibawah angka tersebut. Hal terpenting adalah menerapkan pola hidup sehat. Salah satunya dengan rutin membersihkan lingkungan sekitar tempat tinggal setidaknya satu minggu sekali,” katanya.

Tempat-tempat yang berpotensi menjadi tempat perindukan nyamuk, kata dia, juga perlu mendapat perhatian.

“Seperti tampungan dispenser, dan gantungan baju. Pada musim hujan ini, bekas tebangan pohon bambu juga perlu dicermati agar tidak menjadi tempat perkembangbiakan nyamuk,” katanya.


lowongan kerja
lowongan kerja PERUSAHAAN AGROBISNIS, informasi selengkapnya KLIK DISINI

Source link


Sumber: http://ift.tt/2kyiB5x


Demikianlah Artikel Februari, Jumlah Kasus Naik 2 Kali Lipat – Solopos

Sekian Informasi Terbaru dari kami Februari, Jumlah Kasus Naik 2 Kali Lipat – Solopos, mudah-mudahan bisa memberi manfaat untuk anda semua. baiklah, sekian postingan informasi terbaru kali ini.

Anda baru saja membaca artikel Februari, Jumlah Kasus Naik 2 Kali Lipat – Solopos dengan url permalinknya adalah http://dikut.blogspot.com/2017/02/februari-jumlah-kasus-naik-2-kali-lipat_12.html Semoga artikel ini bisa bermanfaat.