Pengin Anak Bahagia, Ajak Mereka Bermain Di Luar Rumah! – KOMPAS.com

Pengin Anak Bahagia, Ajak Mereka Bermain Di Luar Rumah! – KOMPAS.com - Hallo sahabat Informasi Terbaru, Pada sharing Info Terbaru kali ini yang berjudul Pengin Anak Bahagia, Ajak Mereka Bermain Di Luar Rumah! – KOMPAS.com, saya telah menyiapkan informasi tekini di sekitar anda. Mudah-mudahan isi postingan Infoterbaru yang saya tulis ini menambah wawasan anda. okelah, cekidot informasi terbaru dari kami.

Judul Post : Pengin Anak Bahagia, Ajak Mereka Bermain Di Luar Rumah! – KOMPAS.com

lihat juga


Pengin Anak Bahagia, Ajak Mereka Bermain Di Luar Rumah! – KOMPAS.com

KOMPAS.com – Bermain di luar ruangan merupakan salah satu kebutuhan anak. Manfaat yang didapat tak hanya fisik anak lebih sehat, tetapi juga keterampilan sosialnya berkembang. Kalau perlu, sempatkan mengajak anak ke tempat wisata edukatif.

Menurut psikolog Anna Surti Ariani, orangtua harus memperhatikan keselarasan lima hal penting dalam masa tumbuh kembang anak. “(Kelima hal itu adalah) aspek fisik, kemampuan kognitif, kemampuan bahasa, emosi, dan keterampilan sosial,” kata dia, di Jakarta, Jumat (24/2/2017).

Berbicara dalam seminar parenting Dunia Sahabat SGM Eksplor, Anna menyampaikan, keterampilan sosial anak perlu dilatih sebagai salah satu modal dasar dalam kehidupan. Untuk menguasai keterampilan ini, ujar dia, awali dengan mencukupi kebutuhan nutrisinya sehingga anak tumbuh sehat.

Anak yang sehat tidak gampang sakit dan memiliki perkembangan IQ yang baik. Dengan kondisi itu, anak lebih tahan menghadapi stres dan mampu mengatur emosinya.

Bila memiliki keterampilan sosial tinggi, anak akan lebih mudah diterima siapa pun, dapat menyelesaikan masalah, mampu mengasah berbagai keterampilan hidup lain, dan mengurangi kesulitan di sekolah.

Keterampilan sosial yang perlu dikuasai anak sejak dini, sebut Anna, antara lain berteman dan bekerja sama, menyelesaikan pertengkaran, peduli terhadap kawan yang sakit atau kekurangan, marah tanpa mengganggu orang lain, serta sabar mengantre dan mengikuti peraturan.

Dalam ajang serupa beberapa waktu lalu, Anna mengingatkan pula bahwa orangtua menjadi penentu dalam proses pengembangan keterampilan sosial anak ini. “Karena ayah ibunya menjadi contoh pertama anak dalam bergaul sehat,” kata dia, seperti dikutip Kompas.com, Selasa (27/9/2016).

Meski demikian, kata Anna, mengajarkan kemampuan sosial pada anak juga butuh proses dan kesabaran. “Harus dipahami bahwa anak usia 1-3 tahun memang masih sulit berbagi dan tidak banyak bicara satu sama lain. Terkadang mereka juga takut bertemu orang baru,” ujar dia.

Baru pada usia 4-6 tahun, lanjut Anna, kemampuan emosi dan sosial anak semakin berkembang. Pada usia ini, anak sudah lebih bisa mengontrol diri dan tidak meledak-ledak. Ciri lainnya adalah anak mulai senang humor dan berimajinasi, bisa bergiliran dan bekerja sama, serta sudah paham apa yang dirasakan teman lain.

Dok SGM Anak bermain dan mengeksplorasi lingkungan bersama teman seusia

“Pada akhirnya anak yang pandai bersosialisasi akan lebih menikmati hidup dan jadi anak bahagia,” tegas Anna.

Terkait nutrisi, dokter spesialis gizi Dian Permatasari menyamapikan, pengoptimalan gizi sejak dini

Ajak bermain

Karenanya, mendorong anak lebih sering lagi bermain bersama teman-teman seusia menjadi penting. Terlebih lagi, saat ini anak dikelilingi berbagai peranti teknologi yang membuat mereka enggan bermain ke luar rumah bersama teman-teman seusia.

“Tak hanya menjaga anak tetap aktif dan sehat, bermain juga menjadi wadah untuk bersosialisasi dengan teman sebaya. Beraktivitas bersama teman akan menciptakan memori masa anak-anak berharga yang bisa mereka kenang ketika sudah dewasa,” ucap Sam Johnson dari JCB Kids, seperti dikutip dailymail.co.uk, Kamis (11/4/2013)

Johnson pun mengimbau orangtua untuk mendorong anak melakukan kegiatan di luar rumah. Orangtua, kata dia, perlu menciptakan kesempatan beraktivitas di luar yang imajinatif, aman, dan dapat mendukung jiwa berpetualang anak.

Penelitian yang dilakukan JCB Kids pada 2013 mendapati, anak-anak hanya menghabiskan 5 jam 32 menit untuk beraktivitas di luar rumah, sepanjang Senin sampai Jumat, alias kisaran satu jam per hari. Barulah pada akhir pekan, lanjut riset yang melibatkan 2.000 orangtua sebagai responden itu, anak-anak bermain di luar rumah selama 4 jam 32 menit.

Riset tersebut mengungkap pula, 43 persen orangtua mengaku anak-anaknya lebih memilih menonton televisi daripada bermain di luar bersama teman-teman seusianya. Lalu, 42 persen orangtua lain mengatakan sang buah hati lebih suka bermain games di komputer.

Untuk mendorong anak lebih tertarik bermain di luar rumah, orangtua bisa mengajak mereka dulu ke tempat wisata edukatif. Setidaknya, tempat-tempat itu memang dirancang untuk memancing minat anak bermain.

Tempat-tempat wisata edukatif seperti itu banyak bertebaran di kawasan Jabodetabek. Sebut saja di antaranya, Taman Lalu Lintas Saka Bhayangkara di Cibubur, Scientia Square Park di Gading Serpong, dan Kampung Budaya Sindangbarang di Bogor.

Dok SGM Anak bermain sekaligus bereksplorasi di Kegiatan Dunia Sahabat SGM Eksplor

Khusus di Jakarta, pada 24-26 Februari 2017 juga berlangsung acara “Dunia Sahabat SGM Eksplor” di Kota Kasablanka. Ada empat wahana di sini yang bisa menjadi lokasi anak bermain bersama teman-teman seusianya, yaitu “Dunia Samudera”, “Dunia Safari”, “Dunia Langit”, dan “Dunia Berkebun”.

Di keempat “dunia” tersebut, anak dapat melakukan beragam kegiatan dengan dukungan teknologi interaktif mutakhir. Di “Dunia Samudera”, misalnya, anak belajar tentang kehidupan bawah laut. Teknologi terkini akan menghadirkan laut virtual untuk dijelajahi.

Si kecil juga bisa mempelajari proses tanaman tumbuh di “Dunia Berkebun”. Mereka akan bercocok tanam memakai tumbuhan asli di wahana ini. Adapun “Dunia Langit” memberikan kesempatan anak belajar soal cuaca juga proses terjadinya hujan.

Kalau anak-anak lebih suka aktivitas luar ruangan penuh tantangan fisik, “Dunia Safari” bisa dituju. Ada permainan seperti flying fox dan engklek digital didapatkan di sana.

Selain kegiatan untuk anak, acara tersebut menggelar pula seminar parenting pada Jumat (24/2/2017). Agenda ini selalu ada setiap kali gelaran Dunia Sahabat SGM Eksplor berlangsung. Orangtua bisa berkonsultasi dengan psikolog dan pakar nutrisi di booth ini.

Ayo, ajak anak menikmati keseruan aktivitas di luar rumah!

Source link


Sumber: http://ift.tt/2mmRxqZ


Demikianlah Artikel Pengin Anak Bahagia, Ajak Mereka Bermain Di Luar Rumah! – KOMPAS.com

Sekian Informasi Terbaru dari kami Pengin Anak Bahagia, Ajak Mereka Bermain Di Luar Rumah! – KOMPAS.com, mudah-mudahan bisa memberi manfaat untuk anda semua. baiklah, sekian postingan informasi terbaru kali ini.

Anda baru saja membaca artikel Pengin Anak Bahagia, Ajak Mereka Bermain Di Luar Rumah! – KOMPAS.com dengan url permalinknya adalah http://dikut.blogspot.com/2017/02/pengin-anak-bahagia-ajak-mereka-bermain.html Semoga artikel ini bisa bermanfaat.